Berita

EMANSIPASI WANITA MASA KINI
Karya Siswa

EMANSIPASI WANITA MASA KINI

 

Peran para perempuan di berbagai sektor menjadikan Indonesia negara yang istimewa di mata dunia. Menurut sebuah survei Grant Thorntonmenyimpulkan bahwa indonesia menduduki posisi ke-6. Indonesia mempunyai 36 persen posisi senior di perusahaan dipegang oleh perempuan. Disamping itu, kabinet kerja Presiden Joko Widodo juga mempunyai banyak menteri berjenis kelamin perempuan.Ini menandakan bahwa bentuk sebuah emansipasi wanita telah muncul dari permukaan dan bukan hanya angan-angan semata.

 

Jika ditelaah secara etimologis, emansipasi dapat diartikan sebagai persamaan derajat di berbagai aspek kehidupan. Dalam kata lain emansipasi ada untuk menghapuskan segala bentuk diskriminasi berdasarkan jenis kelamin.Jika kita menoleh ke belakang alias mengilas balik ke belakang, kita bisa tahu bahwa R.A. Kartini merupakan salah seorang tokoh emansipasi pergerakan perempuan di Indonesia. Dahulu, wanita diidentikan dengan pekerjaan rumah tangga seperti memasak, mengurus anak, dan lain-lain. Hal ini tentunya tak benar secara moral dan akal sehat. Memberantas hak-hak wanita merupakan sebuah kesalahan berpikir. Aksioma ini terkadang disepelekan oleh sebagian orang yang ingin menentang emansipasi wanita.

 

Mungkin banyak yang bertanya-tanya mengapa emansipasi wanita harus digencarkan di masa kini. Banyak orang yang salah mengartikan mengapa emansipasi harus tetap dilakukan. Hingga kini, banyak juga perempuan yang belum mendapatkan hak-haknya. Banyak marginalisasi yang diterapkan terhadap wanita contohnya; hanya laki-laki yang boleh menduduki jabatan pemerintahan. Ada juga anggapan bahwa wanita itu sifatnya lembut, cengeng. Namun jika ditelaah lebih lanjut, ada juga pria yang sifatnya, lembut dan cengeng. Ini telah membuat antinomy di masyarakat.

 

Persis apa yang dikatakan Edward O. Wilson “Hari ini (suara para perempuan) terdengar keras dan jelas. Tetapi saya tidak membaca kemenangan selamat datang dari feminisme, sosial, ekonomi, dan kreatif, sebagai ringkasan untuk postmodernisme” Pada dasarnya, emansipasi wanita tak sesederhana yang kita pikirkan. Kesetaraan serta persamaan derajat antara pria dan wanita, merupakan perjuangan yang cukup berat. Hendaknya di Hari Kartini ini, kita melihat perjuangan serta emansipasi wanitasecara holistik dan bukan sepotong-sepotong.

 

  

*) Jonathan Kay Christian, Siswa Kelas XI Program MIPA SMA KRISTEN PLUS PENABUR Cirebon

Berita Lainnya

"WHAT’S UP PLUSSIANS?"

SMPK-SMAK Plus PENABUR Cirebon held a presentation about the socialization...

PLUSSIAN ENGLISH COMPETITION (PEC) 2021 IS BACK | DON’T FORGET TO FOLLOW IT !!!

PLUSSIAN ENGLISH COMPETITION (PEC) 2021 IS BACK | DON’T FORGET TO FOLLOW IT !!!

Plussian English Competition (PEC) 2021 is supported by MARANATHA...

Info Terbaru

Hubungi Kami

SMA Kristen Plus Penabur Cirebon

Galeri Foto

Canteen
SMAK Plus PENABUR Cirebon
1st Bidston
Piagam Akreditasi pg 2
Gym Room
Finger Print Area

Statistik Kunjungan

Pengunjung Online:3
Hits Hari Ini:80
Total Hits:42037
Pengunjung Hari Ini:19
Total Pengunjung:16027

Jajak Pendapat

 Sangat menarik
 Menarik
 Cukup
 Jelek

Hasil Poling »

Video